Buruknya Film Drama Televisi Indonesia. Kayaknya...

2 comments
Film-film di Indonesia makin lama makin ancur gue perhatiin. Dulu udah cukup sama sinetron laga Indosiar, sekarang makin nambah yang aneh dan bahkan bisa dibilang menjatuhkan agama. Kenapa mennjatuhkan agama? Mungkin kalian pernah nonton film Tukang Bubur Naik Haji? Atau Ustad Fotocopy? Di film itu absurd banget, orang yang berpangkat Haji justru kelakuannya gak mencerminkan seorang haji gitu. Mereka kerjaannya ngebacot gak jelas, pelitnya minta ampun, suka iri, ria juga. Pantes yang kayak gitu disebut haji? Iya, itu cuma film, semuanya ditentukan oleh cerita, tapi ya jangan gitu-gitu banget lah ya.. Kesannya orang yang bergelar haji itu gak ada moralnya sama sekali. Dan pasti nama ISLAM bakal ikut-ikut kebawa.

Pernah ngebayangin, kalo ada orang non-Muslim gak sengaja nonton, terus mereka berpendapat bahwa Islam itu orangnya pelit-pelit, suka iri, ria, galak, segala macem, pernah? Kalo itu beneran terjadi Islam yang merupakan Agama mayoritas di Indonesia bakal jatoh dong? Yang lebih gue takutin lagi kalo mereka takut kalo ketemu orang Islam, takut di bacotin sampe orang-orang denger kayak haji Muhidin. Takut di troll kayak haji 3 kali haji Jamal. Ini kan gak enak banget. Gue malu lho, sebagai Muslim. Iya, emang, itu cuma film, segala sesuatu diatur sama cerita, tapi coba di benerin karakternya. Misalnya, yang haji itu karakternya baik, sopan, santun. Ini apa? Yang haji malah karakternya gak mencerminkan kebaikan sama skali. Layak kah ditonton?

Film laga aksi di Indosiar juga makin enek gue. Pasti kalian pernah liat kan filmnya. Coba kalian teliti deh perbedaan iklan Nutri Sari sama film naga-nagaan Indosiar ini. Iklan Nutri Sari ini keren banget, animasi Jeruknya itu keliatan real. Coba film aksi ini? Ah, sudahlah... Kalian pasti tau lah.
Apalagi kalo berantem, terbang-terbangan kayak laron. Duh bro, itu tali buat ngegantungin orangnya keliatan banget -__-" Bitch please...

Gue kadang mikir, kapan ada film Indonesia kayak transformer yang robotnya itu bukan asli tapi bisa keliatan sangat real. Atau kayak film Iron man, superman yang bisa terbang dengan kerennya, jadi orang-orang di film naga-nagaan indosiar gak perlu lah naik naga terbang, atau elang. Sebenernya satu aja sih parkirnya ribet bro kalo naik naga, atau elang, nah kalo mereka pake trik terbangnya Iron Man atau superman kan kalian gak perlu ribet parkir.

Intinya sih, gue dukung perfilman indonesia, kecual film-film yang diatas tadi. Udah, gitu aja.
Next PostPosting Lebih Baru Previous PostPosting Lama Beranda

2 komentar:

  1. gan coba loe google deh "Berapa Lama Waktu Yang Diperlukan Untuk Bikin Naga Indosiar" cuma sebagai himbauaan aja.... buat film itu enggag mudah apalagi di beri waktu yang sedikit ama pihak penyiar "Indos***, M*CTV dll"

    BalasHapus
  2. Hmmm...
    Asal niat sebenarnya orang Indonesia bisa bikin film bagus (banget). Cek aja Beberapa adegan di film Transformers, Avanger, atau bahkan film asli Indonesia seperti Battle of Surabaya, Comic 8: Casino Kings, Atau The Raid.
    Harus ada Plot twist, jangan maksain cerita yang sudah harusnya tamat (ya, saya membicarakanmu, tukang bubur naik haji...), niat bikin Visual & Auditorial Effects, dan BERHENTI MEMBUANG KARYA ANAK BANGSA KE LUAR NEGERI!

    BalasHapus